Sigit | Blogger Indonesia

blog yang berisi seputar berita indonesia, gosip dan ngeblog

Dulmatin Sebagai Tetangga Saya (Kisah Seorang Joko Pitono)

Dulmatin, gembong teroris Jaringan Islamiyah yang selama ini dicari oleh polisi akhirnya tewas tertembak dalam penggebrekan di Pamulang Tangerang.
Saya sebagai warga Pemalang kaget dengan kabar tersebut. Apalagi Dulmatin dikenal sebagai orang yang low profil.
Siapakah sebenarnya Dulmatin atau Joko Pitono tersebut dan apa alasannya meneror negerinya sendiri. Berikut penelusannya
Dulmatin alias Joko Pitono adalah seorang yang pendiam dan tak pernah bicara (apalagi kalau lagi sakit gigi). Menurut tetangga saya Joko Pitono selama bersekolah jarang ikut upacara. Kalaupun ikut upacara Joko Pitono tidak pernah mau mengangkat tangan untuk hormat kepada Sang Merah/font Putih.
Menurut tetangga saya lagi yang tak mau disebutkan namanya katanya bahwa Joko Pitono itu murid yang cerdas dan selalu menjadi andalan guru-guru di SMPN 02 Pemalang.
to be continued…
Artikel ini jangan sampai disobek
Sampai Jumpa dilain kesempatan
Tetap Semangat dan Salam Olahraga

Iklan

11 responses to “Dulmatin Sebagai Tetangga Saya (Kisah Seorang Joko Pitono)

  1. Joni Gudel 03/29/2010 pukul 3:16 pm

    Mas, waktu kecil Dulmatin tak mau hormat bendera, karena begitu tangan kanannya diangkat, ketiaknya bau sekali. Yang ada di sekitarnya pada pingsan euy. Makanya daripada bikin pingsan lagi, dia pilih ngumpet dari upacara atau kalau terpaksa tak usah angkat tangan kanan untuk hormat bendera ….

  2. Muhammad Saroji 03/27/2010 pukul 7:40 am

    Aku juga wong petarukan asli lho…

    Dulmatin nggak mau hormat sama merah putih karena alasannya syirik, mengkultuskan merah putih .

    Salam buat para Blogger Pemalang.

  3. hasanabdulwahab 03/13/2010 pukul 12:03 pm

    salam,,
    nama gue joko.
    waktu kecil koq sama ya… suka ngumpet waktu upacara…
    hehehe…. πŸ˜€

    • wong pemalang 03/14/2010 pukul 1:35 am

      @hasanabdulwahab : apa iya mas

      • hasanabdulwahab 03/17/2010 pukul 9:06 am

        yup…
        hasanabdulwahab tu nama kakek.
        nama lengkap gue joko triwijayanto dipanggil yanto. kalo di sekolah di panggil joko.
        biasa ngumpet waktu upacara di masjid sekolah..
        hal itu biasa bro, coz hari senin banyak anak yang telat trus ngumpet di masjid dan UKS.. hehehe…. πŸ˜€

      • wong pemalang 03/17/2010 pukul 3:09 pm

        @hasanabdulwahab: cerita gitu pak. sama donk.wkt smp n smu aq juga jrg ikut upacara tp g ngumpet

  4. angga erlangga 03/12/2010 pukul 1:02 pm

    Untung bukan tetangga saya…
    hihihihiiiii… :mrgreen:

  5. arbhirawanto 03/11/2010 pukul 7:36 pm

    Wah…, orang tuanya jg harus bertanggung jawab tuh…, karena tidak mendidik anaknya dengan nilai2 kejuangan..

    http://arbhirawanto.wordpress.com/

  6. Fagins 03/10/2010 pukul 11:29 pm

    Msh kecil dah ga mau hormat merahputih?
    Yg bener aja… Usia segitu dah kena racun?
    Krg reasonable masbro…

    • ngadimin 03/11/2010 pukul 6:57 am

      @Fagins : beneran boz.kata tetangga saya, waktu SMP joko pitono kalo hari senin ngumpet, dia nda ikut upacara.kalopun ikut dia nda mau hormat.Mgkn krn keyakinannya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: